5 Fakta tentang Kanker Sarkoma, Kanker Langka yang Penyebabnya Kebanyakan Tidak Diketahui

Read Time:5 Minute, 3 Second

harfam.co.id, istilah kanker sarkoma mulai dikenal publik setelah artis Jakarta Alice Norin mengumumkannya ke publik melalui media sosialnya pada Februari 2024. Pada Desember 2023, Alice didiagnosis mengidap penyakit kanker langka.

Keluhan tersebut awalnya muncul saat seorang wanita berusia 36 tahun mengaku sering merasakan nyeri pada perut bagian bawah. Ia berkonsultasi dengan dokter spesialis kebidanan dan kandungan di Indonesia dan Singapura. Ibu dua anak ini juga memilih rumah sakit di Singapura untuk menjalani operasi kanker sarkoma rahim yang dideritanya.

Kanker sarkoma merupakan jenis kanker langka yang menyerang bagian tubuh seperti tulang, jaringan ikat dan pembuluh darah, otot, saraf, dan lemak. Jadi tidak hanya menyerang rahim seperti yang terjadi pada Alice Noreen.

“Ini adalah penyakit yang kompleks dan beragam, dengan banyak subtipe. Sarkoma adalah tumor kanker yang muncul dari jaringan lunak tubuh, seperti sel otot dan lemak, pembuluh darah, dan jaringan ikat fibrosa,” kata konsultan senior onkologi medis di Parkway Cancer Center. , dr. Dokter Richard Quake.

Selain itu, Richard Quake menjelaskan sarkoma berkembang dari jaringan mesodermal (sistem muskuloskeletal, sistem kardiovaskular, dan jaringan ikat). Berbeda dengan kanker lain yang berkembang dari jaringan epidermis (lapisan terluar kulit tubuh).

Berikut lima fakta lebih lanjut tentang kanker sarkoma, mulai dari jumlah pasien hingga pengobatannya:

1. Kanker sarkoma jarang terjadi, hanya 1 persen orang dewasa terdiagnosis kanker

Sarkoma adalah salah satu jenis kanker paling langka, menyerang sekitar 5 per 100.000 orang. Sarkoma saat ini hanya menyumbang 1% dari diagnosis kanker pada orang dewasa dan sekitar 15% dari diagnosis kanker pada masa kanak-kanak di Amerika Serikat.

Dari jumlah tersebut, terdapat sekitar 12.000 kasus sarkoma jaringan lunak dan 3.000 kasus sarkoma tulang yang terdiagnosis setiap tahunnya, jelas Richard Quek dalam keterangan tertulis yang diperoleh harfam.co.id.

Bagaimana dengan kanker sarkoma pada otot rahim seperti yang dialami Alice Noreen? Ternyata hanya 3 persen kasus dalam setahun yang sangat jarang terjadi.

“Penyakit ini memang sangat istimewa, jadi kalau kita bicara tentang kanker yang biasa terlihat di rahim, itu adalah karsinoma rahim atau karsinoma rahim, jadi sarkoma rahim itu sangat jarang, sekitar 3 % setahun,” kata Richard, Kamis (21/3). /2024) jelasnya dalam jumpa pers melalui Zoom di restoran Teras Budhe, Jakarta Selatan.

Wanita dengan kondisi ini sering kali mengalami pendarahan tidak normal, merasa kenyang, dan kesulitan buang air kecil. Namun bisa saja tidak menimbulkan gejala sehingga tidak sengaja terdeteksi saat pemeriksaan organ reproduksi.

Sarkoma adalah penyakit yang beragam dan heterogen dengan berbagai etiologi atau penyebab yang mendasarinya. Setidaknya terdapat 70 penyakit, termasuk subtipe, masing-masing dengan gambaran klinis, struktur genetik dan lokasi perkembangan tumor, serta strategi pengobatan yang berbeda.

“Masing-masing dari 70 jenis sarkoma ini terapi atau pengobatannya berbeda-beda, sehingga sarkoma tidak hanya diagnosis tunggal, jenis penyakitnya berbeda-beda,” kata Richard.

Penyakit ini secara garis besar dapat dibagi menjadi dua kelas utama, yaitu sarkoma jaringan lunak dan sarkoma tulang.

Sarkoma jaringan lunak mempengaruhi jaringan lunak tubuh. Ini dapat diklasifikasikan lebih lanjut ke dalam jaringan atau area tertentu yang terkena dampak.

Subtipe umum dari sarkoma jaringan lunak meliputi:

• Leiomyosarcoma – sarcoma yang timbul dari otot polos rahim atau vena

• Liposarcoma – Sarkoma yang timbul dari jaringan lemak, biasanya pada batang tubuh dan ekstremitas.

• Angiosarcoma: Sarkoma tulang dimulai di tulang dan biasanya muncul di paha, lengan atas, atau pergelangan tangan.

Subtipe umum dari sarkoma tulang meliputi:

• Osteosarcoma: Sarkoma yang timbul dari tulang panjang

• Sarkoma Ewing – Sarkoma yang menyerang tulang atau jaringan lunak

• Chondrosarcoma: Sarkoma yang mengenai tulang rawan

Tumor stroma gastrointestinal (GIST) adalah salah satu jenis sarkoma paling umum yang timbul dari saluran pencernaan.

Risiko seseorang terkena kanker bergantung pada banyak faktor, antara lain usia, genetika, gaya hidup, dan faktor lingkungan. Kebanyakan subtipe sarkoma tidak diketahui penyebabnya.

Namun, ada beberapa faktor risiko yang dapat meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit tersebut. Faktor risiko umum kanker sarkoma meliputi: Paparan bahan kimia: paparan bahan kimia penyebab kanker dan zat berbahaya lainnya seperti monomer vinil klorida, dioksin, atau arsenik. Paparan virus: Paparan virus tertentu seperti human herpesvirus 8 (HHV8), juga dikenal sebagai virus herpes sarkoma Kaposi (KSHV), dapat menyebabkan individu mengembangkan subtipe sarkoma yang dikenal sebagai sarkoma Kaposi yang mengalami imunosupresi Paparan radiasi: Paparan radiasi, biasanya setelah pengobatan radiasi untuk kanker lain, dapat meningkatkan risiko seseorang terkena sarkoma terkait radiasi. Kelainan genetik: Penyakit yang diturunkan secara genetik, seperti sindrom Li-Fraumeni, neurofibromatosis tipe 1, dan poliposis adenomatosa familial, dapat meningkatkan risiko seseorang terkena sarkoma. Peradangan kronis: Limfedema, pembengkakan terus-menerus, atau sistem limfatik yang tersumbat atau sakit dapat meningkatkan risiko seseorang terkena subtipe sarkoma yang disebut limfangiosarkoma.

Richard mengatakan, tanda dan gejala sarkoma biasanya bergantung pada subtipe dan dari mana asalnya:

Gejala sarkoma jaringan lunak. Benjolan dan benjolan yang tidak menimbulkan rasa sakit Sakit perut yang terus-menerus Feses berwarna gelap Ada darah pada tinja atau muntahan Kelainan kulit Pembengkakan yang terus-menerus

Gejala sarkoma tulang adalah nyeri tulang yang berkepanjangan, terutama pada malam hari.

Richard menambahkan, sarkoma biasanya tumbuh lambat dan tidak menyebar. Untuk mengetahui penyebab benjolan dan ukurannya terus membesar dan menimbulkan rasa tidak nyaman, diperlukan pemeriksaan.

“Harus segera diperiksa, jangan berasumsi hanya lipoma atau sel tumor lemak,” tegasnya.

“Karena sarkoma jarang terjadi dan heterogen, pengobatannya sangat sulit,” kata Richard.

Secara umum, pengobatan akan mempertimbangkan subtipe spesifik sarkoma, karakteristik tumor (lokasi, tingkatan, dan ukuran), serta usia pasien dan kesehatan umum.

Menurut Richard, setiap subtipe memiliki karakteristik unik, respons terhadap pengobatan, dan hasil klinis. Pengobatan tergantung pada kondisi pasien

Oleh karena itu, rencana pengobatan individual yang disesuaikan dengan setiap pasien dan penyakit individu dapat memberikan hasil keseluruhan yang lebih baik bagi pasien.

“Sarkoma merupakan penyakit langka dan yang terpenting adalah menegakkan diagnosis dengan benar. Ini yang terpenting. Biasanya pemeriksaan molekuler dilakukan untuk mengetahui ciri-ciri dan subtipe pasien, sehingga dapat diberikan pengobatan yang tepat. sesuai dengan sifat molekulnya,” jelas Richard.

Dokter yang merawat mungkin merekomendasikan pilihan pengobatan khusus termasuk: Pembedahan – dimana tumor diangkat bersama dengan jaringan sehat di sekitarnya. Subtipe sarkoma tertentu, seperti kondrosarkoma, paling baik diobati dengan pembedahan saja—radioterapi—di mana sinar atau partikel berenergi tinggi digunakan untuk membunuh sel kanker. Kemoterapi, sebuah proses yang mengubah kemampuan sel kanker untuk tumbuh dan membelah. Sarkoma yang sensitif terhadap kemoterapi termasuk terapi target sarkoma Ewing dan rhabdomyosarcoma, di mana obat atau antibodi sintetis menghambat pertumbuhan sel sarkoma.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Previous post Link Streaming WTA 1000 Qatar TotalEnergies Open 2024: Semifinal di Vidio
Next post Ponsel Gaming Asus ROG Phone 8 Series Meluncur Besok, Ini Bocorannya