Anak Kerap Dapat Bentakan dan Ancaman, Rentan Depresi Saat Besar

Read Time:2 Minute, 57 Second

harfam.co.id, Jakarta Teriakan verbal dan ancaman orang tua kepada anak dapat menimbulkan efek jangka panjang seperti kekerasan fisik. Bagi mereka yang mengalami kekerasan, baik oleh pengasuh atau guru, dan bukan oleh orang tua, dampak pelecehan pada masa kanak-kanak akan terus berlanjut hingga dewasa.

Pelecehan verbal pada masa kanak-kanak sering dikaitkan dengan peningkatan kemarahan, depresi, dan risiko melukai diri sendiri seiring pertumbuhan anak.

Kamis 18 April 2024 dalam pengumuman Kesehatan Harian, karena dampak langsung dan jangka panjangnya, pelecehan verbal sebagai bentuk Pelecehan Anak Oktober 2023 harus ditangani dan diteliti. & Apatis: Jurnal Internasional.

“Tinjauan terhadap penelitian menunjukkan bahwa pelecehan verbal terhadap anak-anak oleh orang dewasa secara langsung berdampak pada anak-anak, seperti perasaan tidak dicintai, ditinggalkan, dan terhina,” kata penulis utama studi tersebut Shanta Dube, PhD, peneliti dan direktur program master. di bidang Kesehatan Masyarakat dari Wingate University di North Carolina.

Hal ini dapat berlangsung seumur hidup dan menyebabkan depresi, kecemasan, dan bunuh diri.

“Masalah tersembunyi ini bisa menimbulkan berbagai masalah di masa dewasa, dan kita perlu mencermatinya,” kata Dube.

Studi ini menekankan perlunya mempertimbangkan pelecehan verbal karena konsekuensinya sama pentingnya dengan pelecehan fisik atau seksual, kata Hilit Kletter, PhD, Psikiater Kesehatan Anak Stanford Medicine dan direktur Stanford Stress and Resilience Clinic di California.

Para peneliti menganalisis total 149 studi kuantitatif dan 17 studi kualitatif untuk menilai bagaimana pelecehan verbal terhadap anak saat ini didefinisikan dan diukur.

Studi tersebut mengungkapkan bahwa pelaku utama kekerasan terhadap anak dan orang dewasa adalah orang tua (76,5 persen), orang dewasa lain di rumah (2,4 persen), dan guru (12,71 persen). Pelatih dan polisi juga masuk dalam daftar, dengan masing-masing 0,6 persen.

“Meskipun pelecehan verbal sering kali tidak diketahui (oleh pelaku, korban, atau keduanya), kerugian yang ditimbulkannya sangat besar,” kata Kletter.

Dampak kekerasan pada masa kanak-kanak terlihat pada anak-anak dan remaja, dan jika tidak ditangani, dampaknya dapat berlanjut hingga dewasa dan berdampak pada kesehatan mental dan fisik.

“Dalam penelitian dan pengalaman pribadi saya, hal ini dapat menyebabkan berbagai kondisi, termasuk gangguan stres pasca trauma (PTSD), depresi, peningkatan risiko kecanduan narkoba, dan pikiran untuk bunuh diri. Jadi ini memiliki konsekuensi yang sangat serius,” kata Kletter.

Berteriak dan membentak adalah bentuk pelecehan verbal yang paling banyak tercatat di kalangan anak-anak. Namun, suara saja tidak boleh dipertimbangkan dalam menentukan apa yang dimaksud dengan pelecehan verbal.

Niat, penyampaian, dan dampak langsung dari pelecehan orang dewasa juga merupakan faktor yang berkontribusi.

Sayangnya, di beberapa budaya, pelecehan verbal tidak dipandang sebagai masalah. “Ada faktor budaya yang terlibat. Dalam beberapa budaya, hal ini dianggap normal,” kata Kletter.

Itu adalah, ‘Beginilah cara saya didisiplinkan, inilah cara saya memilih untuk mendisiplinkan anak-anak saya,'” tambah Kletter.

Pelecehan verbal sering kali mencakup perilaku yang dapat membahayakan kesejahteraan anak, seperti mengumpat, membentak, dan bahasa yang mengancam, namun definisinya bervariasi dari satu penelitian ke penelitian lainnya.

Menurut Kletter, jika Anda pernah ditindas saat masih kecil dan Anda melihat dampak negatifnya terus berlanjut, pengobatan yang disarankan adalah psikoterapi.

“Selain fakta bahwa jenis pelecehan ini memiliki konsekuensi yang serius, saya ingin menekankan bahwa hal ini juga dapat diobati, jika Anda menderita akibat dari konsekuensinya, silakan mencari bantuan karena perawatan yang kami lakukan baik dan dapat membawa perubahan besar. dalam hidup seseorang. kata Kletter.

“Bentuk psikoterapi berbasis bukti yang paling umum untuk orang yang mengalami pelecehan verbal pada masa kanak-kanak adalah terapi perilaku kognitif (CBT),” kata Kletter.

Menurut American Psychological Association, pendekatan untuk menangani PTSD terkait trauma dan trauma masa kanak-kanak membantu orang mengubah pikiran dan keyakinan mereka tentang trauma tersebut, yang dapat membantu mereka pulih dari peristiwa tersebut.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Previous post Makin Ngeri, OpenAI Bisa Kloning Suara Manusia Cuma dari Sampel Audio 15 Detik
Next post Hardiknas 2024: Menag Yaqut Tegaskan Komitmen Merdeka Belajar untuk Memanusiakan Manusia