AstraZeneca Tarik Vaksin COVID-19, Pakar Sebut Efek Samping Langka TTS Belum Tunjukkan Penambahan

Read Time:2 Minute, 44 Second

harfam.co.id, Jakarta Perusahaan vaksin AstraZeneca telah menarik kembali produknya di seluruh dunia. Penarikan kembali dilakukan setelah muncul diskusi tentang efek samping dari pembekuan darah yang jarang terjadi.

Namun AstraZeneca tidak menyebut trombositopenia sebagai alasan penarikan vaksin COVID-19 yang mereka kembangkan.

Terkait efek vaksin AstraZeneca, ahli epidemiologi Dicky Budiman mengatakan hingga Mei 2024 tidak melihat adanya penambahan kasus trombosis dengan sindrom trombositopenia (TTS).

“Kalau saya bicara kasus TTS, sampai bulan Mei ini saya belum menerima atau menerima tambahan kasus. Jadi yang dipermasalahkan kebanyakan kasus lama,” kata Dicky kepada Health harfam.co.id melalui pesan suara, Jumat (5/ 10/2024).

Sedangkan masyarakat yang menerima vaksin AstraZeneca biasanya menerimanya pada pertengahan hingga akhir tahun 2023.

“Kalau bicara bahaya dampak TTS, tentu kalau itu terjadi, maka potensi bahayanya ada. TTS itu ada dua jenis, ada yang ringan dan ada yang berat.”

Risiko TTS biasanya kecil atau ringan, sedangkan penerima vaksin dengan gejala pembekuan darah parah hanya memiliki sedikit kasus.

“Kebanyakan ringan dan sedang, bisa tidak terdeteksi dan gejalanya bisa hilang atau hilang. Kalau TTS parah bisa berakibat fatal karena ada emboli (penyumbatan) di paru atau jantung, artinya kematian jika tidak. segera diobati,” jelas Dicky.

Dulu, jelas Dicky, TTS merupakan kondisi langka yang terjadi setelah vaksinasi COVID-19, terutama setelah mendapat vaksin AstraZeneca.

“Disebut kondisi langka, artinya tidak semua orang akan seperti ini, tapi hanya sedikit dan itu jumlah yang kecil. TTS ini terjadi ketika ada pembekuan darah yang tidak normal, disertai dengan penurunan jumlah trombosit atau yang disebut trombositopenia,” jelas Dicky.

Jarangnya kasus trombositopenia tercermin dari angka kejadian yang hanya 8,1 kasus per juta vaksinasi. Sedangkan angka kematian akibat efek langka ini sangat jarang terjadi: 1 dalam sejuta.

Risiko terjadinya TTS setelah menerima dosis pertama AstraZeneca adalah 8,1 kasus per juta penerima vaksin, sehingga sangat rendah.

Nah, setelah dosis kedua, (kasus) turun menjadi 2,3 kasus per juta yang mendapat vaksin. Jadi (risikonya) turun, jadi jangan khawatir, kata Dicky.

Secara ilmiah, trombositopenia bisa terjadi karena adanya reaksi imun terhadap vaksin. Hal ini terjadi ketika tubuh penerima vaksin AstraZeneca menghasilkan antibodi yang menyerang trombosit dan kemudian menyebabkan pembekuan darah tidak normal.

Kabar baiknya adalah pengobatan trombositopenia mengalami kemajuan, sehingga angka kematian akibat efek ini dapat dikurangi secara signifikan.

“Jika kita berbicara tentang pengobatan, tentu jika mengalami efek samping, hal pertama yang harus dilakukan adalah segera memeriksakan diri ke dokter. “Harus ke rumah sakit untuk mendapatkan diagnosis dan pengobatan yang tepat,” kata Dicky.

Terlihat bahwa efek TTS muncul setidaknya sebulan setelah penyuntikan. Oleh karena itu, jika gejala muncul setelah satu bulan, maka efek vaksin ini sangat lemah.

Mengenai penarikan kembali vaksin AstraZeneca secara global, perusahaan menyatakan hal itu disebabkan berkurangnya permintaan terhadap vaksin COVID-19 bernama Vaxzevria.

Vaksin yang dikembangkan bekerja sama dengan Universitas Oxford ini telah menjadi salah satu vaksin COVID-19 terkemuka di dunia. Lebih dari 3 miliar dosis telah diberikan sejak pertama kali diberikan di Inggris pada 4 Januari 2021.

Sayangnya, vaksin tersebut belum menghasilkan pendapatan bagi AstraZeneca sejak April 2023, kata perusahaan tersebut.

“Dengan beragamnya varian vaksin COVID-19 yang dikembangkan, vaksin terbaru yang tersedia memiliki keunggulan. Hal inilah yang menyebabkan menurunnya permintaan Vaxzevria yang sudah tidak diproduksi atau dipasok lagi,” kata AstraZeneca dalam rilisnya. dikutip CNN, Jumat (10/5/2024).

Oleh karena itu, AstraZeneca telah mengambil keputusan untuk memulai pencabutan izin edar Vaxzevria di Eropa.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Previous post Cara Reset Data Pabrik PlayStation 5 dan PlayStation 4, Cepat dan Gampang!
Next post Lifter Indonesia Eko Yuli Irawan Lolos ke Olimpiade Paris 2024