Berteman dengan Mantan Kekasih, Mengapa Sulit Dilakukan?

Read Time:2 Minute, 12 Second

harfam.co.id, Jakarta Berteman dengan mantan kekasih bisa saja terjadi, namun semakin banyak orang yang memilih berpisah saat sudah tak lagi bersama. Sebuah survei yang dilakukan oleh aplikasi kencan online OkCupid menemukan bahwa sekitar 70% partisipan memutuskan untuk tidak tetap berteman setelah putus cinta.

Bukan hal yang mustahil untuk berteman dengan mantan kekasih. Namun, dibutuhkan kedewasaan untuk melakukan hal tersebut.

“Berteman dengan mantan membutuhkan kematangan emosi, komunikasi yang jelas, dan batasan yang baik,” kata Christine Scott-Hudson, seorang psikoterapis yang berspesialisasi dalam hubungan, seperti dilansir Bustle Seperti dikutip Kamis, 15 Februari 2024.

Mengubah bentuk hubungan (pasangan menjadi sahabat) bukan berarti mengubah isinya (cinta, nilai, dan rasa hormat), lanjut Kristen.

Dan kamu? Jika kamu masih merasa sulit berteman dengan mantan pacar, para ahli percaya bahwa kamu mungkin akan menghadapi tiga kesulitan berteman dengan mantan pacar berikut ini:

1. Ikatan romantis itu kuat

Psikolog Anna Hiatt mengatakan manusia membentuk ikatan emosional dengan orang tuanya sejak lahir. Semakin lama ikatan antara orang tua dan anak, maka semakin kuat ikatannya. Nah, hubungan kelekatan yang sama terjadi ketika seorang anak menjalin hubungan dengan orang tuanya.

“Itu sekuat keterikatan pada orang tua,” kata Anna.

Jadi ketika hubungan dengan pasangan berakhir, meski sudah memutuskan untuk berteman, Anda tetap memiliki perasaan cinta dan terus mencari.

Kamu tidak perlu terburu-buru menjalin persahabatan dengan mantan kekasih. Menurut Journal of Positive Psychology, dibutuhkan setidaknya tiga bulan bagi seseorang untuk bisa melupakan mantannya.

Itu tergantung pada durasi hubungan dan keterikatan mereka. Jadi sulit berteman dengannya saat kamu masih terluka karena putus cinta.

“Jadi, pertama-tama, dibutuhkan waktu untuk pulih,” kata Sanam Hafeez, seorang neuropsikolog yang berspesialisasi dalam membantu orang mengatasi masalah hubungan.

Faktanya, ketika sebuah hubungan baik rusak, rasa sakit akibat putusnya hubungan tersebut bisa berlangsung selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun.

Sebuah studi tahun 2011 yang diterbitkan dalam jurnal Human Relations menemukan bahwa motivasi seseorang dalam menjalin pertemanan dapat menentukan apakah dia berhasil menjalin persahabatan dengan mantan.

Ada empat alasan utama mengapa seseorang memutuskan untuk tetap berteman: keamanan, alasan praktis, kesopanan, dan kepentingan yang belum terselesaikan.

Penelitian menemukan bahwa orang yang masih memiliki “perasaan romantis yang belum terselesaikan” cenderung tidak merasa aman dan bahagia dalam persahabatannya dengan mantannya.

Para peneliti mengatakan orang-orang yang tetap berteman karena alasan pendidikan atau alasan praktis lebih mungkin berhasil dalam persahabatannya.

Tidak ada salahnya ingin mempertahankan seseorang yang berarti bagi hidup Anda. Hafez percaya bahwa orang-orang yang tetap berteman adalah mereka yang jujur ​​pada diri sendiri tentang mengapa hubungannya tidak berhasil, hanya memiliki perasaan positif terhadap mantannya, dan mungkin sudah pindah ke orang lain.

Jika Anda memilih untuk tidak berteman dengan mantan, tidak apa-apa. Terkadang hal ini dapat menyebabkan lebih banyak masalah daripada manfaatnya.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Previous post DPR Setujui RUU Keperawatan dan RUU Tenaga Kesehatan
Next post Harga Emas Antam Hari Ini Stabil di Angka Rp 1,321 Juta per Gram