Huawei Diam-Diam Danai Penelitian di Amerika! Padahal Masuk Daftar Hitam AS

Read Time:2 Minute, 9 Second

harfam.co.id, Jakarta – Huawei diam-diam mendanai penelitian AS meski masuk daftar hitam Amerika Serikat (AS).

Penelitian yang disponsori oleh Huawei ini dilakukan di beberapa universitas, termasuk Universitas Harvard. Demikian laporan Bloomberg yang dikutip dari Engadget, Kamis (3/5/2024).

Dana tersebut akan disalurkan melalui Washington Independent Research Foundation, serta kompetisi ilmuwan.

Bloomberg mengetahui bahwa Huawei adalah satu-satunya sponsor kompetisi penelitian yang telah mengumpulkan jutaan dolar dan menarik ratusan proposal dari para ilmuwan sejak tahun 2022.

Beberapa ilmuwan tersebut berasal dari universitas ternama Amerika yang melarang peneliti berkolaborasi dengan perusahaan besar Tiongkok.

Kevin Wolf, mitra di Aiken, sebuah firma hukum yang berfokus pada perdagangan dan berspesialisasi dalam pengendalian ekspor, mengatakan pendanaan tersebut dapat menghasilkan inovasi yang dapat memberi Tiongkok pengaruh dalam kesepakatan pertahanan dan kepentingan perdagangan.

Optica, tulang punggung semua ini, memposting secara online bahwa mereka tertarik pada “sensor dan detektor yang sangat sensitif,” di antara kategori penelitian lainnya.

“Sangat memalukan bahwa sebuah lembaga penelitian bergengsi secara anonim menerima dana dari perusahaan Tiongkok, sehingga menimbulkan banyak kekhawatiran keamanan nasional bagi pemerintah AS.” Sebuah buku tentang industri intelijen.

.

Perlu dicatat bahwa operasi pembagian uang ini tampaknya tidak ilegal, karena penelitian yang bertujuan untuk dipublikasikan tidak termasuk dalam cakupan larangan tersebut.

Huawei juga pernah mengadakan kompetisi serupa, meski secara terbuka, di negara lain. Peserta kompetisi penelitian yang berbasis di AS bahkan tidak mengetahui keterlibatan Huawei dan yakin pendanaannya berasal dari Optica.

Kompetisi ini menawarkan hadiah tahunan sebesar $1 juta, namun Optica tidak memberikan indikasi bahwa Huawei menawarkan uang tunai.

Seorang juru bicara Huawei mengatakan kepada Bloomberg bahwa perusahaan tersebut dan Optica Foundation menciptakan kompetisi tersebut untuk mendukung penelitian internasional dan mempromosikan komunikasi akademis.

Kompetisi penelitian sengaja dirahasiakan agar tidak terlihat sebagai suatu bentuk iklan.

CEO Optica Liz Logan mengatakan banyak donor yayasan memilih untuk tidak disebutkan namanya dan tidak ada yang aneh dengan praktik ini.

“Seluruh dewan menyadari keterlibatan Huawei dan kami semua setuju,” kata Logan.

Bloomberg mencatat bahwa kontes yang didukung Huawei adalah satu-satunya kontes di situs Optica yang tidak mencantumkan pendukung keuangan individu atau perusahaan.

.

Huawei telah masuk daftar hitam AS sejak 2019, ketika Presiden Donald Trump menandatangani perintah eksekutif yang melarang penjualan dan penggunaan peralatan telekomunikasi yang mengancam keamanan nasional.

Pada saat itu, Presiden Trump mengatakan bahwa “musuh asing” mengeksploitasi kesenjangan dalam keamanan nasional kita, dengan konsekuensi yang mengerikan (dan berpotensi menghancurkan).

Huawei juga diduga memasang pintu belakang di jaringannya untuk tujuan pencurian data, namun tidak ada bukti pencurian yang sebenarnya dan perusahaan tersebut membantah tuduhan tersebut.

Huawei juga diduga mempekerjakan mata-mata untuk mempengaruhi penyelidikan, dan dokumen-dokumen tersebut tampaknya mengaitkan Huawei dengan aktivitas pengawasan Tiongkok.

.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Previous post 403
Next post Marc Marquez Kehilangan Uang Pribadinya Setelah Resmi Masuk Ducati