Kalkulator AI Bisa Memprediksi Kematian Manusia

Read Time:2 Minute, 57 Second

LIVE Techno – Meskipun kebanyakan orang tidak terburu-buru mencari waktu kematiannya, kalkulator AI yang baru dikembangkan dapat memprediksi kapan seseorang akan meninggal dengan akurat. “Kami menggunakan teknologi di balik ChatGPT (sesuatu yang disebut model transformator) untuk menganalisis kehidupan manusia dengan merepresentasikan setiap orang sebagai rangkaian peristiwa dalam kehidupan mereka,” kata Sune Lehmann, penulis utama studi pada bulan Desember 2023 menggunakan Life Sequences. peristiwa untuk memprediksi kehidupan manusia,” kata The Post. Dilaporkan oleh NY Post, Kamis, 21 Desember 2023, dalam laporan tersebut, profesor jaringan dan sistem kompleks di Technical University of Denmark, dan rekan penulisnya memperkenalkan algoritma yang dikenal sebagai “life2vec”, yang menggunakan rincian tertentu tentang kehidupan seseorang – termasuk pendapatan, pekerjaan, tempat tinggal, dan riwayat sosial untuk menentukan harapan hidup 78% mirip dengan bahasa”, jelas Lehmann. “Seperti kata-kata yang mengikuti kalimat, peristiwa pun mengikuti kehidupan manusia,” Sedikit berbeda dengan ChatGPT – bot yang selalu hangat diperdebatkan di kalangan peneliti teknologi untuk membantu mendapatkan pekerjaan impian Anda atau bahkan memilih pakaian yang sempurna – life2vec dapat menghitung hasil akhir seorang pria atau kehidupan wanita dengan melihat masa lalu “Model ini dapat memprediksi hampir semua hal,” kata Lehmann kepada The Post, dan mencatat bahwa tim penelitinya menggunakan program khusus ini untuk memprediksi kepribadian seseorang. Kami memutuskan untuk go internasional, “Kami memperkirakan kematian karena ini adalah sesuatu yang telah dilakukan orang selama bertahun-tahun (misalnya, perusahaan asuransi),” tambahnya, “sehingga tim memiliki pemahaman yang baik tentang apa yang mungkin terjadi pada Lehmann.” 6 juta orang Denmark yang bervariasi berdasarkan jenis kelamin dan usia. , antara tahun 2008 dan 2020. Para peneliti menggunakan life2vec untuk mengetahui subjek mana yang paling mungkin hidup setidaknya empat tahun setelah tanggal 1 Januari 2016. “Semua orang bergerak dari waktu ke waktu,” kata laporan itu pada evolusi kehidupan seseorang di luar angkasa dengan berbagai jenis kejadian (informasi tentang serangan jantung bercampur dengan kenaikan gaji atau informasi tentang imigrasi). dari perkotaan ke pedesaan).” informasi spesifik tentang setiap peserta penelitian, menggunakan bahasa sederhana seperti : “Pada bulan September 2012, Francis memperoleh 20.000 kroner Denmark sebagai penjaga keamanan di sebuah kastil di Elsinore” atau “Selama tahun ketiga sekolah menengahnya, Hermione mengambil lima mata pelajaran pilihan.” , semuanya diberi kode individual. Misalnya, patah tulang lengan bawah ditampilkan sebagai S52; bekerja di toko tembakau berkode IND4726, penghasilan ditunjukkan dalam 100 simbol angka berbeda; dan O72 adalah “perawatan pascakelahiran” menggunakan informasi yang diberikan, life2vec hampir secara tepat memperkirakan siapa yang akan meninggal pada tahun 2020 lebih dari tiga perempat waktunya, menurut penelitian, beberapa faktor mungkin adalah laki-laki, memiliki penyakit mental, atau memiliki keterampilan pekerjaan akan menyebabkan kematian lebih awal. Pendapatan yang lebih tinggi atau status kepemimpinan dikaitkan dengan umur yang lebih panjang. Namun, Lehmann menekankan kepada The Post bahwa tidak ada peserta penelitian yang menerima prediksi tentang kematian mereka, katanya, seraya menambahkan bahwa dia dan timnya berharap dapat berbagi lebih banyak rincian tentang hasil penelitiannya dengan cara yang melindungi privasi mereka khawatir. dalam penelitiannya “Tapi kita masih bisa belajar dari [life2vec] yang mungkin bisa membantu Anda hidup lebih lama,” kata Lehmann. “Kami belum membahasnya, tapi ini merupakan penerapan hebat lainnya dari model ini.” Sepatu bot saat ini tidak tersedia untuk masyarakat umum atau bisnis. Dan ketika AI sudah tersebar luas – jika terbuka untuk penggunaan umum – para peneliti mengatakan AI tidak dapat digunakan untuk memberi informasi kepada orang-orang tertentu dalam kasus-kasus seperti menulis polis asuransi atau membuat keputusan kepegawaian. Google Meluncurkan Kursus Pelatihan AI Gratis untuk Guru Google dan MIT RAISE (Responsible AI for Social Empowerment and Education) Mengumumkan Game Generatif AI Gratis untuk Guru yang Dirancang untuk Membantu Sekolah harfam.co.id.co.id tingkat menengah ke atas pada 3 Mei 2024

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Previous post Suka Lupa Waktu Saat Scrolling Media Sosial di Ponsel? Hat-Hati, Ini Bahayanya
Next post Ini Daftar Pemain City yang Cedera Dalam Lawatan ke Madrid