Kanye West Tuduh adidas Jual Sneaker Yeezy Palsu di Tengah Tuntutan Hampir Rp4 Triliun

Read Time:3 Minute, 25 Second

harfam.co.id, Jakarta – Kanye West mengecam Adidas karena menjual sepatu Yeezy palsu. “Bukan hanya memproduksi warna palsu yang tidak disetujui, tapi mereka menggugat saya sebesar US$250 juta (sekitar Rp 4 triliun),” kata perancang busana rapper itu dalam video Instagram yang diunggah pada Senin, 27 Februari 2024.

“Mereka juga tidak membayar saya untuk sepatu yang mereka keluarkan yang mencantumkan nama saya,” tambahnya, merangkum pada Halaman 6, Rabu, 28 Februari 2024. West mengatakan perusahaan pakaian olahraga itu menggunakan “klausul kontrak” dan lima puluhan tahun “pengalaman bisnis” hingga “pemerkosaan artis… di siang hari bolong di depan Anda semua”.

Dalam postingan terpisah, rapper yang juga dikenal sebagai Ye itu membagikan gambar sepatu “palsu” yang dimaksud, menulis bahwa penggemar setianya tidak akan membeli sepasang.

“Semua selebritas dan orang-orang menentang kaos saya (mengacu pada kontroversi kaos White Lives Matter) atau warna topi saya, tapi ketika Anda semua melihat anak-anak saya disembunyikan dari saya atau ketika Anda melihat perusahaan Fortune 500 memperkosa salah satu pahlawan kehidupan, kamu yang sebenarnya tidak ada yang tutup mulut, tulisnya di caption.

Rapper berusia 46 tahun itu kemudian bertanya apa yang akan dilakukan “sistem” selanjutnya, bertanya-tanya apakah sistem akan menghapus album barunya Vultures atau membekukan rekening banknya.

Adidas memutuskan hubungan dengan West pada Oktober 2022 setelah desainer tersebut melontarkan kata-kata kasar anti-Semit dan mengenakan kaos “White Lives Matter” di Paris Fashion Week pada 3 Oktober 2022.

Kesepakatan Adidas menyumbang $1,5 miliar dari kekayaan bersih West, menyebabkan dia kehilangan status miliardernya karena kekayaannya “hanya” $400 juta, menurut Forbes, ketika kemitraan mereka berantakan.

Pada Mei 2023, adidas mengajukan gugatan federal terhadap West yang berupaya membekukan merek Yeezy senilai $75 juta, dan kemudian segera membatalkannya. Adidas dan West masih terlibat dalam sengketa arbitrase pribadi, di mana Adidas mengklaim “perilaku ofensif” yang dilakukan West menyebabkan pembubaran kemitraan.

Tahun lalu, Adidas dikabarkan memiliki stok sepatu Yeezy senilai satu miliar poundsterling (sekitar Rp 18,5 triliun) setelah berpisah dengan West. Akibatnya, merek sepatu asal Jerman itu bisa merugi £611 juta (sekitar Rp 11,3 triliun) setiap tahunnya jika gagal menjual.

Menjual sepatu itu akan memberinya royalti, yang tidak disukai perusahaan, lapor The Sun seperti dikutip pada 6 Mei 2023. CEO Adidas Bjorn Gulden menolak mengesampingkan kemungkinan penghancuran sepatu Yeezy, dengan mengatakan pihaknya “berusaha menghindarinya.”

Menyumbangkan stok sepatu Yeezy ke badan amal dapat menjadi bumerang dan menyebabkan penjualan kembali terburu-buru. Gulden menambahkan bahwa perusahaan “semakin dekat untuk mengambil keputusan.” Sepatu kets Yeezy diluncurkan pada tahun 2015 dan memiliki pendapatan penjualan sebesar £1,3 miliar pada tahun 2020.

Di tengah dilema tersebut, Adidas menghadapi tuntutan hukum dari investor yang mengklaim bahwa mereka mengabaikan potensi masalah akibat “perilaku ekstrem” Ye. Rangkuman Tim Bisnis BBC harfam.co.id 1 Mei 2023 Investor menuding Adidas gagal membatasi kerugian finansial dan mengambil tindakan untuk meminimalkan risiko tersebut.

“Kami segera menolak klaim tidak berdasar tersebut,” kata Adidas menanggapi klaim tersebut.

Dia melanjutkan: “Kami akan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk membela diri melawan mereka.” Namun, investor yang mengajukan gugatan di AS mengklaim bahwa adidas mengetahui perilaku buruk West bahkan sebelum bekerja dengan rapper tersebut.

Investor mengatakan hal itu telah dibahas oleh mantan CEO Adidas Kasper Rorsted dan manajemen lainnya. The Wall Street Journal telah merilis rincian dugaan pertemuan tahun 2018 antara Adidas dan West.

Laporan tersebut mengklaim para eksekutif senior Adidas mendiskusikan cara untuk mengurangi risiko karyawan berinteraksi dengan West, serta kemungkinan perusahaan memutuskan hubungan dengan rapper tersebut.

Adidas telah mengalami kerugian hingga 700 juta euro sejak mengakhiri hubungan bisnisnya dengan negara-negara Barat, dengan produk Yeezy senilai ratusan juta euro terdaftar sebagai tidak terjual. Mengutip CNN, adidas mengungkapkan pada 9 Februari 2023 bahwa mereka diperkirakan mengalami kerugian sebesar US$1,3 miliar (sekitar 19,7 triliun rupiah) tahun ini.

Itu karena dia tidak bisa menjual baju dan sepatu bermerek Yeezy. Adidas mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pedoman keuangannya untuk tahun 2023 “melebihi dampak negatif material jika tidak menjual saham yang ada.”

Jika perusahaan gagal “mendaur ulang” sisa koleksi Barat, maka perusahaan dapat kehilangan laba operasional sebesar $534 juta (setara dengan Rp 8 triliun) pada tahun 2023. Adidas mengatakan bahwa setelah kemitraan berakhir, pihaknya akan mencoba menjual pakaian tanpa nama atau merek Yeezy.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Previous post Main Game Ini Santai tapi Menantang
Next post Pemerintah Tetapkan Idul Fitri 1445 H pada Rabu 10 April 2024: Selamat Lebaran Jadi Trending Topic