Membongkar Mitos: Apakah Mobil Listrik Benar-benar Ramah Lingkungan?

Read Time:1 Minute, 43 Second

JAKARTA – Perlindungan lingkungan menjadi salah satu alasan pelanggan beralih ke mobil hybrid atau listrik. Ah, benarkah?

Saat ini, banyak analis dan analis yang membahas peran EV dan hybrid di masa depan. Apakah ukurannya sebesar itu? Apakah perubahan iklim dan tanah mempengaruhinya?

Untuk memahami secara tepat seberapa besar polusi akibat pemanasan global yang dihasilkan oleh sebuah mobil, seluruh siklus hidupnya harus dipertimbangkan.

Jadi, bukan hanya apa yang keluar dari asapnya. Tapi juga apa yang dibutuhkan untuk memperbaiki mobil dan membawanya ke dealer.

Jumlah polusi yang dihasilkan Mobil berbahan bakar bensin, hibrida, dan kendaraan listrik semuanya mengeluarkan polutan dalam produksinya.

Kendaraan listrik menggunakan baterai berukuran besar yang terbuat dari bahan yang memerlukan penambangan berat. Itu sebabnya mobil ini rata-rata 40% lebih berpolusi dibandingkan mobil hibrida dan bensin, menurut sebuah penelitian.

Namun, gambaran itu berubah selama hidupnya. Mobil berbahan bakar bensin adalah yang paling bersih untuk dikendarai. Namun paling tercemar dalam hidupnya, karena polusi asapnya sangat tinggi.

Kendaraan listrik mungkin merupakan kendaraan yang paling banyak menghasilkan karbon, namun emisi karbon yang dihasilkannya paling sedikit sepanjang masa pakainya: 40% lebih sedikit dibandingkan mobil berbahan bakar bensin.

Studi lain menunjukkan bahwa setelah sekitar dua tahun, polusi yang dihemat dengan mengendarai kendaraan listrik mengimbangi polusi yang dihasilkannya selama produksi.

Mobil hibrida berada di tengah; rata-rata, mereka menghasilkan emisi karbon sekitar 17% lebih banyak dibandingkan kendaraan listrik. Namun tidak semua hibrida diciptakan sama.

Mobil hibrida hanya menggunakan bensin dan menyimpan kelebihan energi dari rem, dan terkadang dari mesin bensin, menjadikannya lebih efisien dibandingkan mobil konvensional.

Sebaliknya, hibrida plug-in (hibrida yang dapat diisi dayanya untuk mengisi ulang baterai) menawarkan yang terbaik dari kedua dunia. Artinya, keandalan dan jangkauan mobil berbahan bakar bensin tetapi dengan polusi dan konsumsi bahan bakar yang lebih sedikit, serta lebih murah dibandingkan kendaraan listrik.

Hibrida plug-in menggunakan baterai yang sama dengan kendaraan listrik dan biasanya dapat menempuh jarak 30-80 km dengan tenaga listrik. Namun, mereka juga memiliki tangki bahan bakar dan dapat beralih ke hibrida murni ketika baterainya habis.

Beberapa hibrida plug-in bersaing langsung dengan kendaraan listrik dalam hal emisi seumur hidup.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Previous post 403
Next post