Rumor Meghan Markle Bakal Terjun ke Politik, Dinilai Rugikan Pangeran Harry dan Melanggar Aturan Kerajaan

Read Time:3 Minute, 6 Second

harfam.co.id, Jakarta – Meghan Markle berisiko melanggar aturan penting keluarga kerajaan di tengah rumor keterlibatannya dalam politik. Duchess of Sussex yang berusia 42 tahun dilaporkan telah berhubungan dengan pejabat senior Partai Demokrat ketika dia mengundurkan diri dari kehidupan kerajaan Inggris dan pindah ke AS pada tahun 2020.

Laporan mengenai potensi karier politiknya meningkat setelah saudara perempuan Presiden Biden, Valerie Biden Owens, dilaporkan “mendukung” Markle sebagai wanita yang akan ia dukung untuk Gedung Putih, menurut New York Post.

Namun jika alumni Suits itu ingin terjun ke dunia politik, tindakan seperti itu tidak hanya akan mengecewakan keluarga kerajaan tetapi juga menjadi bumerang bagi suaminya, Pangeran Harry. “Para bangsawan tidak terlibat dalam politik dan mereka tidak pernah terlibat dalam politik, itu selalu menjadi aturan emas,” Grant Harrold, yang bekerja untuk Charles selama tujuh tahun ketika dia menjadi Pangeran Wales, mengatakan kepada The Post.

Dia melanjutkan: “Jika Meghan melakukan itu – mereka adalah anggota senior keluarga kerajaan, meskipun mereka bukan anggota keluarga yang bekerja, itu tidak baik.”

Harold mencatat bahwa Pangeran Harry, 39, bisa kehilangan posisi terakhirnya sebagai penasihat kerajaan jika istrinya mencoba untuk menonjolkan dirinya di panggung pemerintahan. “Saya pikir ini bisa berdampak pada status Harry sebagai anggota dewan negara – jika raja tidak dapat memenuhi tugasnya, Harry dapat dipanggil untuk turun tangan,” kata Harold atas nama Fruity Slots. 

Dia melanjutkan, keluarga kerajaan biasanya tidak diperbolehkan ikut campur dalam politik. “Jika Meghan terlibat dalam politik, menarik untuk melihat apa pengaruhnya terhadap suaminya,” tambahnya. 

Jika Meghan mencoba terjun ke dunia politik, ini bukan pertama kalinya seorang bintang Hollywood terjun ke dunia politik. Aktor termasuk Arnold Schwarzenegger dan Ronald Reagan memantapkan diri mereka di dunia politik setelah sukses tampil di layar film.

Binaragawan berusia 76 tahun ini menjabat sebagai gubernur California ke-38 dari tahun 2003-2011, dan Reagan membintangi beberapa film layar lebar Tinseltown pada tahun 1930-an sebelum menjadi presiden Amerika Serikat ke-40. Komentar Harold serupa dengan komentar Paul Burrell, yang pekan lalu mengatakan Duchess sedang “mengawasi politik”.

“Saya selalu mengatakan Meghan menginginkan lebih banyak keuntungan; itu bukan keuntungan lebih. Saya selalu mengatakan dia tertarik pada politik,” kata mantan kepala pelayan mendiang Putri Diana. 

 

Menurutnya, Meghan berusaha mencari uang sebanyak-banyaknya untuk menunjang gaya hidupnya. Sekali lagi, jika ini terjadi, itu sepenuhnya bertentangan dengan keinginan keluarga kerajaan.

Ratu Elizabeth secara khusus mengatakan, ‘Jangan gunakan gelar kerajaan Anda untuk keuntungan komersial’ dan mereka melakukan itu.” “Mereka membuat aturan sendiri. Selama mereka bisa menghasilkan uang, mereka akan mencoba apa saja,” tambah Burrell.

Seperti diberitakan sebelumnya, Raja Charles III merayakan ulang tahun pertamanya sebagai Raja Inggris setelah dinobatkan pada tahun 2023. 6 Mei Selama ini, Charles menghadapi banyak tantangan dan permasalahan kesehatan yang menimpa keluarga kerajaan Inggris.

Pakar kerajaan Richard Fitzwilliams mengatakan Pangeran Harry dan Meghan Markle telah menguji monarki. Pada awal pemerintahannya, keluarga Sussex telah merusak tahun-tahun pertama pemerintahan raja.  Fitzwilliams yakin Harry dan istrinya “membalas dendam” setelah diusir dari Frogmore Cottage, kediaman kerajaan yang mereka yakini akan terus mereka datangi kembali.

“Kenyataannya adalah setelah Spare, semuanya sudah cukup dan dia mengusir mereka dari Frogmore Cottage dan saya rasa mereka tidak mengharapkan hal itu,” katanya kepada The Sun.

Menurutnya, keluarga kerajaan tidak menyukai pengungkapan Pangeran Harry melalui Spare. Bukan hanya karena penyerangan terhadap keluarga kerajaan dalam buku dan wawancara yang dia berikan yang ditonton banyak orang, tapi juga karena itu adalah memoarnya.

Fitzwilliams mengungkapkan bahwa meskipun memoar Harry yang mengesankan, diterbitkan pada bulan Januari tahun lalu, pengungkapannya yang menarik tetap berdampak pada pemerintahan raja. “Pencadangannya direncanakan dengan sangat buruk sehingga sepertinya dia tidak tahu apa-apa, tapi menyerang Ratu Camilla jelas merupakan garis merah karena pers menggambarkannya sebagai orang yang sangat bermusuhan,” katanya. 

“Itulah mengapa penting bagi raja untuk bertindak seperti yang dia lakukan. Di tempat lain, Fitzwilliams menuduh keluarga Sussex “mendapatkan” hubungan mereka dengan klan Windsor.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Previous post Samsung Sebar Undangan Galaxy Unpacked 2024 : Ajang Perkenalkan Lini Galaxy Z Series Baru
Next post Manchester United Bisa Dapat Cuan dari Klub Turki, Negosiasi sudah Hampir Beres