Siap-siap Akan Ada Hujan Tidak Biasa pada Siang Hari Ini

Read Time:2 Minute, 2 Second

harfam.co.id Techno – Pada Senin, 10 Juni 2024, langit bumi akan dihiasi Hujan Meteor Arietids – sebuah fenomena astronomi. Hujan meteor ini berasal dari konstelasi Aries, tepat di sebelah bintang Botein atau Delta Arietids. Hujan meteor ini disebabkan oleh asteroid dan komet yang melintas dekat Bumi, meninggalkan jejak puing-puing kosmik yang seolah-olah melintasi ruang angkasa. Untuk menyaksikan hujan meteor Arietids, Anda bisa mulai melihatnya pada tanggal 29 Mei hingga 17 Juni 2024. Waktu terbaik untuk melihat hujan meteor ini adalah pada jam-jam gelap menjelang fajar, menghadap ke arah terbenamnya matahari. Cara Melacak Hujan Meteor Arietid Meskipun sebagian besar meteor Arietid terlihat pada siang hari, Anda masih dapat melihatnya pada jam-jam gelap terakhir sebelum fajar, kapan saja sepanjang minggu pertama dan kedua bulan Juni, seperti yang diumumkan EarthSky. Caranya adalah dengan menemukannya dalam jangka waktu sempit setelah titik senja muncul (atau saat titik senja muncul), tetapi sebelum siang hari dimulai. Senja terjadi tepat sebelum senja—bagian paling gelap di malam hari—yang didefinisikan sebagai saat pusat matahari berada antara 12 dan 18 derajat di bawah cakrawala. Anda mungkin tidak melihat cahaya di langit dengan intensitas astronomis. Meteor akan bergerak ke segala arah dari titik pancarannya. Oleh karena itu, banyak meteor yang tidak akan melewati cakrawala Anda. Namun, beberapa meteor akan terbang tinggi di langit timur hari ini hingga besok. dan Anda dapat melihat bintang berkekuatan 6,5. Ada banyak tantangan terhadap hujan meteor diurnal, seperti Arietid. Jika titik fokus hujan meteor matahari berada di atas kepala, maka itulah saat di mana bintang berkekuatan 6,5 akan terlihat. Namun, saat malam tiba dan Anda melihat bintang redup, titik fokus hujan meteor siang hari berada di bawah cakrawala. Namun ZHR mereka luar biasa. Penghitungan meteor berdasarkan radar dan radio sounder menunjukkan rata-rata 60 meteor per jam, dan mungkin mencapai 200 meteor per jam. Di situs American Meteor Society (AMS), dalam Meteor Outlook 1-7 Juni 2024, Robert Lunsford menulis tahun lalu, “Angka saat ini akan kurang dari 1 di mana pun.” Tapi Anda bisa melihat lebih banyak Selain itu, Robert Lunsford juga mencatat bahwa Anda dapat melacak aktivitas hujan meteor sepanjang hari, serta aktivitas di luar batas pengamatan visual, dengan mengunjungi Perubahan Portal Meteor NASA untuk melihat berbagai area di langit. , sedangkan titik putih terkadang menunjukkan aktivitas (acak) karena hujan lebat. Kecelakaan ini terjadi akibat hujan deras yang turun di Depok pada Senin sore hingga malam hari. Tidak ada korban jiwa. harfam.co.id.co.id 9 Juli 2024

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Previous post Transaksi Kendaraan Listrik di SPKLU Melonjak 5 Kali Lipat
Next post Ziva Magnolya Angkat Jempol dengan Konsep Konser Super Diva, Disebut Unik karena Gabungkan Penyanyi Lintas Generasi