Waspada, Malware Baru Wpeeper Intai Pengguna Android Bisa Curi Data Pribadi dan Keuangan

Read Time:3 Minute, 16 Second

harfam.co.id, Jakarta – Laporan terbaru mengungkap adanya malware Wpeeper baru yang mengancam keamanan data pengguna Android. Serangan ini didasarkan pada informasi pribadi; Ia memiliki kemampuan untuk mencuri data pengguna seperti data keuangan dan informasi lainnya.

Hingga saat ini, malware Wpeeper menginfeksi perangkat Android dari toko aplikasi tidak resmi. Tak hanya itu, malware ini juga menyamar sebagai toko aplikasi palsu untuk mengelabui pengguna yang tidak menaruh curiga.

Peneliti keamanan dari XLab Tencent mengatakan malware Wpeeper telah menginfeksi ribuan perangkat. Hingga GizChina, Sabtu (4/5/2024), cakupan operasional dari ancaman ini masih belum diketahui. Peretas yang menyebarkan malware ini tidak diketahui.

Hal ini menjadikan malware Wpeeper sebagai ancaman utama bagi perangkat Android. Pada artikel kali ini kita akan membahas malware Tekno harfam.co.id dan cara menghindari serangan Wpeeper.

Apa itu Weeper?

Wpeeper bukanlah malware. Banyak analis yang terkejut karena malware ini tidak terdeteksi oleh antivirus.

Salah satu kelebihan Wpeeper adalah malware ini mengeksploitasi situs WordPress yang disusupi. Metode ini dapat menyembunyikan komunikasi antara peretas dan mesin yang terinfeksi.

Saat Wpeeper memasuki perangkat Android, malware ini menjadi alat mata-mata digital yang siap mencuri semua informasi yang tersimpan.

Data yang dicuri oleh malware ini mencakup informasi perangkat; Termasuk aplikasi yang diinstal dan bahkan file tertentu.

Malware Wpeeper dapat mengunduh dan menjalankan perangkat lunak berbahaya tanpa disadari oleh pengguna, sehingga serangan ini dapat meluas ke sistem Android. Wpeeper dapat menghapus dirinya sendiri tanpa jejak sehingga menyulitkan pelacakan malware tersebut.

Ketika ancaman malware meningkat, melindungi diri Anda agar tidak menjadi korban peretasan adalah prioritas utama. Oleh karena itu, Tekno harfam.co.id memberikan cara untuk melindungi ponsel Android Anda dari serangan malware tersebut.

Jangan mengunduh aplikasi dari sumber yang tidak dikenal

Cara paling efektif untuk menghindari serangan malware adalah dengan menghindari pengunduhan aplikasi dari sumber yang tidak terpercaya.

Beberapa toko aplikasi pihak ketiga menawarkan banyak aplikasi dengan fitur premium seperti streaming musik bebas iklan. Aplikasi tersebut mungkin telah terinfeksi malware berbahaya.

Oleh karena itu, sebaiknya Anda hanya mengunduh aplikasi dari sumber resmi, seperti Google Play Store atau toko aplikasi resmi dari produsen ponsel. Cara ini dapat melindungi Anda dari malware seperti Wpeeper.

Aktifkan Google Play Lindungi.

Sebagian besar ponsel Android memiliki aplikasi Google Play Protect yang terinstal secara default. Aplikasi ini memiliki pemindai keamanan internal yang mendeteksi malware yang tertanam dalam aplikasi mencurigakan.

Pastikan Google Play Protect diaktifkan untuk memindai aplikasi yang ada dan yang baru diunduh dari serangan malware.

Unduh Antivirus Android

Untuk perlindungan tambahan; Pertimbangkan aplikasi antivirus terkemuka dari sumber terpercaya.

Tidak hanya Wpeeper, malware Android baru bernama Brokewell juga telah ditemukan. Malware ini dapat memengaruhi keamanan dan privasi pengguna.

Peneliti keamanan di Threat Fabric telah menemukan malware Android baru yang mencatat setiap tindakan yang dilakukan di ponsel.

Dijuluki Brockwell, malware ini menggunakan input sentuhan, aplikasi terbuka; masukan teks; Dikatakan mampu membaca gambar di layar dan semua fungsi lain di ponsel.

Tidak hanya itu, malware Brokewell memiliki kemampuan kendali jarak jauh yang memberi peretas akses penuh ke perangkat Android.

Menurut Threat Fabric, seperti dikutip Android Headlines, Selasa (30/4/2024), Brokewell didistribusikan melalui halaman pembaruan Chrome palsu.

Ini adalah cara umum untuk mengelabui pengguna yang tidak menaruh curiga agar mengunduh malware ke perangkat mereka.

Pengguna yang tidak menaruh curiga mengklik tombol segarkan tanpa memeriksa sumber tindakan. Setelah terinstal, malware Brokewell dapat menginfeksi perangkat sepenuhnya dan merusak ponsel.

Brookwell memiliki berbagai fitur yang dapat digunakan oleh peretas yang tidak bermoral untuk mencuri informasi sensitif dari perangkat yang terinfeksi.

Fitur ini meniru layar masuk aplikasi target dan mengelabui pengguna agar menyerahkan kredensial mereka kepada peretas.

Malware menangkap dan mengekstrak cookie; merekam interaksi pengguna dengan perangkat; mengumpulkan rincian perangkat keras dan perangkat lunak; Ini juga mengambil log panggilan dan lokasi serta menangkap suara sekitar.

Brokewell memungkinkan peretas melakukan streaming layar perangkat yang terinfeksi sehingga mereka dapat melihat apa yang dilakukan korban malware ini.

Brokewell memungkinkan mereka melakukan ketukan dan gesekan jarak jauh; tekan layar; Ketik teks di masing-masing bidang dan Kembali; Mengaktifkan emulasi tombol fisik seperti Beranda dan aplikasi Terbaru.

Tidak hanya itu,

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Previous post Facebook, Instagram, Snapchat, TikTok Digugat Rp52 Triliun Oleh Dewan Sekolah Kanada
Next post Chandrika Chika Minta Maaf usai Tersangkut Kasus Narkoba