Palworld, Game Mirip Pokemon dengan Senjata Laku 1 Juta Kopian dalam Waktu 8 Jam Dirilis

Read Time:2 Minute, 57 Second

harfam.co.id, Jakarta – Palworld, game mirip Pokemon namun dengan senjata baru diluncurkan di Xbox, Windows PC, Xbox Series S dan

Perlu diketahui, Palworld yang diluncurkan pada 19 Januari 2024 berhasil terjual lebih dari satu juta kopi hanya dalam waktu 8 jam.

Hal tersebut diungkapkan pengembang sekaligus penerbit game tersebut, Pocket Pair, melalui akun media sosial platform X miliknya.

Sayangnya, pihak perusahaan tidak mencantumkan penjelasan detail mengenai isi nomor penjualan tersebut.

Menurut situs Verge, Senin (22/1/2024), Palworld diluncurkan untuk Steam dan Xbox Game Pass, dan belum jelas apakah jumlah tersebut termasuk salinan game yang diunduh oleh pelanggan Xbox Game Pass sebagai bagian dari layanan tersebut. Palworld terjual lebih dari 1 juta kopi dalam waktu 8 jam setelah dirilis! Terima kasih kepada semua orang yang memainkan #Pocketpair #Palworld pic.twitter.com/HbllMotIJr — Palworld (@Palworld_EN) 19 Januari 2024

Namun peluncuran Palworld terbilang salah satu yang terbesar di awal tahun 2024. Berdasarkan grafik Steam, ada lebih dari 340.000 pemain yang memainkan game ini secara bersamaan di Steam pada Jumat sore.

Fitur ini lebih unggul dibandingkan judul populer lainnya, seperti PlayerUnknown’s Battlegrounds (PUBG) dan Baldur’s Gate 3.

Game garapan Pocket Pair Palworld ini sudah lama menarik perhatian, mencuri perhatian karena kontras antara binatang lucu dan situasi kejam.

Dari trailer sebelumnya, kita bisa melihat betapa monster luar biasa – seperti Pokemon – bertarung melawan mesin militer dan hewan yang bekerja keras di pabrik.

Saat ini, Palworld gratis dimainkan dengan Xbox Game Pass dan PC Game Pass. Sedangkan untuk memainkan gamenya di PC Windows, game ini dijual di Steam seharga Rp 221.399.

Sementara itu, perusahaan induk Rockstar Games, pembuat seri Grand Theft Auto, Take-Two, dikabarkan terlibat sengketa merek dagang dengan produser Alan Wake, Remedy Entertainment, terkait masalah merek dagang.

Take-Two dilaporkan menentang merek baru Remedy Entertainment, karena merasa merek tersebut terlalu mirip dengan anak perusahaannya, Rockstar Games.

Dalam keberatannya terhadap kantor kekayaan intelektual Inggris dan Uni Eropa tahun lalu, mereka mengatakan bahwa merek tersebut kemungkinan besar akan “menyebabkan kebingungan di kalangan masyarakat”.

Menurut The Verge, pada Sabtu (20/1/2024), brand baru Remedy Entertainment sendiri diumumkan melalui postingan di situs resminya, 14 April 2023.

Logo tersebut diumumkan sehari setelah Remedy mengajukan permohonan merek dagang ke Uni Eropa, dengan mengatakan bahwa “titik R dari logo lama mewakili era Max Payne” dan tidak lagi mencerminkan variasi permainan.

Pengembang juga kemudian mengajukan permohonan merek dagang di Inggris pada tanggal 11 Mei dan Amerika Serikat pada tanggal 24 Mei, permohonan terakhir masih “menunggu pemeriksaan”.

Take-Two kemudian mengajukan penolakan permohonan Remedy ke UE pada 26 Juli dan Inggris pada 12 September. Tidak ada indikasi lebih lanjut penolakan label pengobatan baru tersebut.

Namun, logo Rockstar Games disajikan dalam pengajuan balasan oleh Take Two, yang merupakan bukti yang memberatkan Remedy, menunjukkan bahwa masalah utamanya adalah kedua logo tersebut dengan jelas menampilkan huruf “R”.

Khususnya dalam perselisihan Uni Eropa, para pihak telah meminta perpanjangan “masa tenang” yang biasanya berlangsung dua bulan sebelum masalah tersebut diselesaikan di pengadilan.

Proses perselisihan tersebut tidak akan berlanjut hingga setidaknya tanggal 7 September 2025, kecuali kedua belah pihak memutuskan untuk menyelesaikan perselisihan tersebut terlebih dahulu.

Dalam hal ini, Remedy juga berbicara tentang perselisihan merek dagang antara Take Two, dan mengatakan bahwa masalah tersebut telah diselesaikan secara damai tahun lalu.

“Tidak ada yang perlu dilihat di sini – ini adalah diskusi antara tim kami dan diselesaikan secara menyeluruh dan damai pada akhir tahun lalu,” tulis Remedy, menurut Eurogamer.

Sayangnya, keputusan tersebut memakan waktu lebih lama dari yang kami perkirakan karena beberapa rencana liburan. Pengajuan hukum baru permulaan, dan Remedy dan Take-Two terus bekerja sama, kata perusahaan tersebut.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Previous post Hal Mengerikan Terjadi kalau Semua Ikan di Lautan Hilang
Next post Potret Dapur Rumah Anang dan Ashanty yang Full Material Marmer, Makin Kelihatan Megah Setelah Direnovasi